Plh. Dirjen Polpum Pimpin Upacara Peringatan Hari Pendidikan Nasional di Lingkup Kemendagri dan BNPP

Uncategorized664 Dilihat

SATYA BHAYANGKARA| JAKARTA,  – Pelaksana Harian (Plh.) Direktur Jenderal (Dirjen) Politik dan Pemerintahan Umum (Polpum) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Togap Simangunsong memimpin Upacara Peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) Tahun 2024 di lingkup Kemendagri dan Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP). Upacara tersebut berlangsung di Plaza Gedung A Kantor Pusat Kemendagri, Jakarta, Kamis (2/5/2024).

Dalam amanatnya, Togap membacakan pidato Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim. Dia menyampaikan bahwa lima tahun terakhir telah menjadi waktu yang berkesan dalam perjalanan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi. Menjadi pemimpin dari gerakan Merdeka Belajar semakin menyadarkan mengenai tantangan dan kesempatan untuk memajukan pendidikan Indonesia. Hal itu tentunya bukanlah sesuatu yang mudah untuk mentransformasi sistem yang begitu besar.

“Pada awal perjalanan, kita sadar bahwa membuat perubahan butuh perjuangan. Rasa tidak nyaman menyertai setiap langkah menuju perbaikan dan kemajuan,” demikian Togap membacakan amanat Mendikbudristek.

Dalam perjalanannya, upaya memajukan pendidikan Indonesia menghadapi tantangan seperti merebaknya pandemi, yang mengubah proses belajar mengajar secara drastis. Namun, pandemi juga memberi kesempatan untuk mempercepat berbagai perubahan. Dengan bergotong royong, bangsa Indonesia kemudian berjuang untuk pulih dan bangkit kembali menjadi lebih kuat.

Setelah melewati masa-masa sulit bersama kini perubahan mulai terlihat. Wajah baru pendidikan dan kebudayaan Indonesia sedang dibangun bersama dengan gerakan Merdeka Belajar. Kini anak-anak Indonesia mulai berani bermimpi dan guru-guru pun berani mencoba hal-hal baru karena mendapat kepercayaan untuk mengenal dan menilai murid-muridnya.

“Kita sudah menyaksikan lagi para mahasiswa yang siap berkarya dan berkontribusi karena ruang untuk belajar tidak lagi terbatas di dalam kampus,” sambungnya.

Namun, lima tahun bukan waktu yang sebentar untuk menjalankan tugas memimpin gerakan Merdeka Belajar. Lima tahun juga bukan waktu yang lama untuk membuat perubahan yang menyeluruh. “Kita sudah berjalan menuju arah yang benar, tetapi tugas kita belum selesai. Semua yang sudah kita upayakan harus diteruskan sebagai gerakan yang berkelanjutan,” imbuhnya.

Togap juga menyampaikan ucapan terima kasih dari Nadiem Makarim di ujung masa pengabdiannya sebagai Mendikbudristek. Nadiem juga menitipkan gerakan Merdeka Belajar kepada semua pihak yang tidak mengenal kata menyerah untuk membawa Indonesia melompat ke masa depan.

“Selamat Hari Pendidikan Nasional. Mari terus bergotong royong untuk menyemarakkan dan melanjutkan gerakan Merdeka Belajar,” pungkas Togap membacakan naskah pidato Mendikbudristek.

Sumber : Puspen Kemendagri

pewarta : Arif prihatin