Tingkatkan Kesadaran Masyarakat Pentingnya Imunisasi Rutin Lengkap

Uncategorized148 Dilihat

SATYA BHAYANGKARA | JAKARTA, 20 Mei 2024 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyelenggarakan puncak Pekan Imunisasi Dunia (PID) tahun 2024 sebagai bentuk kampanye dan edukasi tentang pentingnya imunisasi rutin lengkap di taman Lapangan Banteng, Jakarta, pada Minggu (19/5). PID 2024 ini mengusung tema “Imunisasi Lengkap, Indonesia Kuat”.

PID juga diselenggarakan untuk meningkatkan kesadaran dan tindakan kolektif yang diperlukan, serta mempromosikan pelaksanaan imunisasi sebagai bentuk perlindungan semua kelompok umur dari Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I).

Berdasarkan data WHO pada 2021, sebanyak 25 juta anak tidak mendapatkan imunisasi lengkap di tingkat global. Data ini menunjukkan 5,9 juta lebih banyak dibandingkan pada 2019 dan jumlah tertinggi sejak 2009. Sementara di Indonesia, jumlah anak yang belum mendapatkan imunisasi lengkap sejak 2018 hingga 2022 adalah 1.455.276 anak.

Dari total 17 juta anak pada 2021-2023, dilaporkan pada 2024, lebih dari 2,8 juta anak usia 1-3 tahun tidak atau belum mendapatkan imunisasi lengkap. Anak-anak tersebut tersebar di 309 kabupaten/kota yang terdapat di 38 provinsi.

Sekretaris Jenderal Kemenkes RI Kunta Wibawa Dasa Nugraha, dalam sambutannya, menyampaikan bahwa masih terdapat persepsi negatif terhadap imunisasi rutin di masyarakat.

Banyak rumor dan informasi tidak benar beredar mengenai imunisasi sehingga menimbulkan kekhawatiran yang tidak beralasan tentang keamanan dan manfaat imunisasi.

“Kami memahami bahwa ini adalah tantangan yang serius, dan kami bertekad untuk terus memberikan informasi yang akurat dan terpercaya kepada masyarakat,” kata Sekjen Kunta Wibawa.

Selain itu, Sekjen Kunta menjelaskan, kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya imunisasi masih perlu ditingkatkan.

“Banyak masyarakat kita belum sepenuhnya menyadari bahwa imunisasi adalah salah satu langkah terbaik untuk melindungi diri dan keluarga dari penyakit serius. Karena itu, kampanye, edukasi serta pemahaman sangat diperlukan untuk masyarakat kita,” kata Sekjen Kunta.

Sekjen Kunta juga mengingatkan jajaran kesehatan di puskesmas dan posyandu, yang berada di garis terdepan, sangat menentukan kesuksesan Program Imunisasi Nasional (PIN).

Karena itu, seluruh jajaran kesehatan di pusat, provinsi dan kabupaten/kota harus memberikan perhatian besar dan dukungan penuh agar percepatan pemberian imunisasi dapat terlaksana dengan baik.

“Saat ini, kita perlu mempercepat pemberian imunisasi bagi anak-anak yang belum imunisasi atau belum lengkap imunisasinya, agar tidak terjadi kasus-kasus atau Kejadian Luar Biasa (KLB) PD3I seperti difteri, polio, campak, rubella.

Munculnya beberapa Kejadian Luar Biasa (KLB) ini menjadi alarm bagi kita semua untuk mulai fokus terus mengejar ketertinggalan pada tahun 2024 ini,” Kata Sekjen Kunta mengingatkan dalam sambutannya.

Pada puncak PID yang diselenggarakan Kemenkes tahun 2024, ada pemberian imunisasi di booth yang telah disediakan serta verifikasi data pada aplikasi SATUSEHAT mobile.

“Alhamdulillah, merasa terbantu, yah, karena lebih simpel bisa ngeliat di handphone kalau lupa bawa KMS (Kartu Menuju Sehat), so far aman login-nya gampang cukup pake handphone aja,” kata Sheila.

Imunisasi tidak hanya penting bagi bayi dan anak-anak, melainkan juga orang dewasa agar terlindungi dari berbagai penyakit. Namun, banyak masyarakat belum menyadari pentingnya melakukan imunisasi, bahkan tidak mengetahui imunisasi apa saja yang mereka butuhkan.

Karena itu, sosialisasi dan edukasi mengenai hal tersebut sangatlah penting demi kesuksesan Program Imunisasi Nasional.

Sebab, masyarakat harus percaya bahwa imunisasi merupakan solusi pencegahan penyakit yang aman dan efektif.

Pada pekan PID 2024, pemerintah memberikan penghargaan dan hadiah diberikan kepada pelopor sebagai bentuk apresiasi kepada puskesmas, dan kabupaten/kota/. Kategori penghargaan, yakni puskesmas dengan capaian ASIK tertinggi, kabupaten/kota dengan cakupan Imunisasi rutin tertinggi tahun 2023-TW 1 2024, kabupaten/kota dengan cakupan sepekan mengejar imunisasi tertinggi, kabupaten/kota dengan kinerja surveilans AFP dan discarded MR terbaik.

Selanjutnya, pemerintah juga memberikan penghargaan dan hadiah kepada pemenang kompetisi penggiat media sosial dan kompetisi jurnalis dengan materi dan penulisan terbaik. Pada pekan PID 2024, ada pula peluncuran (launching) sertifikat dan notifikasi imunisasi.

pewarta : Arif prihatin